Kamis, 14 Februari 2013

Bahaya Gorengan



 17:49:00  Diposkan oleh Moh Aditya



Banyak orang yang suka sekali makan gorengan yang dijajakan abang gorengan dipinggir jalan. Karena selain rasanya yang enak, harganya pun sangat terjangkau. (Apalagi kita anak kos kosan sering banget makan, apalagi buat temennya nasi hahaha). Tapi jangan terlalu sering ya beli jajanan ini, karena ternyata banyak bahaya yang mengintai dibalik rasa dan harganya yang menarik.
Apa saja ya bahayanya ??? Coba baca ini :



1)        Sering terkontaminasi bakteri yang berbahaya.
Hal ini disebabkan karena gorengan yang telah matang diletakkan di tempat yang terbuka, sehingga mudah dihinggapi lalat, terpapar debu dan udara kotor.

2)        Sayur-sayuran yang dipakai banyak yang sudah tidak segar.
Pasti si abang gorengan memilih ini karena harga sayuran yang sudah tidak segar tersebut jauh lebih murah dari harga sayuran segar. Bahaya dari sayuran tidak segar ini sebenarnya tidak ada, hanya nilai gizinya sudah jauh berkurang dibandingkan dengan sayuran yang masih segar.

3)        Pemakaian minyak goreng curah yang berbahaya.
Tidak semua minyak goreng curah berbahaya ya, yang tidak berbahaya adalah minyak goreng biasa yang dipasarkan tanpa merk tertentu.
Nah kalau minyak goreng curah yang berbahaya itu yang berasal dari penjernihan secara kimia minyak jelantah sisa-sisa restaurant. Kalau yang ini saya nonton di televisi tapi lupa apa jenis bahan kimia yang ditambahkan.
Penggunaan minyak jelantah saja sudah berbahaya karena semakin sering minyak goreng dipakai maka akan terjadi perubahan sifat fisika dan kimia pada minyak goreng, yaitu terbentuknya gugusan benzena yang bisa menyebabkan munculnya kanker. Apalagi bila minyak jelantah tadi dijernihkan lagi dengan bahan kimia berbahaya dan digunakan lagi sampai berulang kali.. Wow berapa banyak gugus benzena yang terbentuk dan masuk ke dalam tubuh kita ???

4)        Tinggi kandungan lemaknya
Dalam gorengan, terdapat kandungan lemak trans (trans fat) yang tinggi. Di mana lemak ini berasal dari minyak yang dikandung oleh makanan yang digoreng. Tanpa disadari, kadar kolesterol di dalam tubuh kita pun dapat terganggu. Kok bisa?
"Trans fat adalah bentuk lemak yang paling jahat. Pemasukan trans fat -dari gorengan- akan memengaruhi kadar kolesterol menjadi lebih jahat. Kolesterol ada yang jahat dan baik. Apa yang kita makan dari fatty acid (bagian dari lemak) seolah-olah akan memengaruhi kolesterol jahat yang ada di tubuh kita. Semakin banyak kadar trans fat, komposisi kolesterol jahat makin berbahaya. Dengan tingginya kadar kolesterol jahat di dalam tubuh maka resiko terjangkit penyakit jantung koroner pun semakin tinggi.

5)        Penambahan plastik ke dalam minyak goreng panas.
Kalau yang ini saya pernah lihat sendiri seorang abang gorengan melakukannya. Sempat tertegun dan bingung apa tujuannya dan tahukah si abang kalau hal itu sangat berbahaya bagi kesehatan ? Ternyata hal itu dilakukan agar gorengan lebih renyah dan tetap renyah setelah beberapa jam di goreng.

6)        Bahaya kertas bekas pembungkus gorengan.
Selain karena kertas bekas tidak terjamin kebersihannya ternyata kertas sebagai pembungkus gorengan pun dapat menyebabkan keracunan. Hal ini disebabkan karena tinta  mengandung bahan kimia yang berbahaya bagi kesehatan yaitu timbal.
Timbal dalam tinta bila terkena panas dari gorengan akan larut ke dalam gorengan yang akan kita konsumsi. Apabila timbal yang masuk ke dalam tubuh kita terakumulasi ke dalam jaringan tubuh yaitu pada gigi, tulang dan otak, pada akhirnya akan menimbulkan efek pada ginjal. hati, darah, syaraf, alat reproduksi dan endokrin dari sistim kekebalan.

7)        Bahaya dari kantong plastik kresek hitam pembungkus gorengan.
Kantong plastik kresek hitam adalah hasil dari daur ulang plastik- plastik bekas. Selain karena tidak hygienis (kita tidak pernah tahu sebelumnya plastik- plastik bekas itu digunakan untuk membungkus apa) kantong plastik kresek hitam bila digunakan untuk mewadahi langsung makanan akan melepaskan bahan-bahan berbahaya kedalam makanan, yang akhirnya dapat menimbulkan kanker dan kegagalan ginjal.
Kertas bekas seperti koran, majalan atau ketas yang sudah tercampur tinta sangat berbahaya bagi tubuh manusia karena di dalam tinta terdapat timbal yang bersifat racun. ” Bila terkena panas atau minyak gorengan, tinta dapat larut dalam makanan” Ungkap M Ali Bata Harahap. Bila tertelan, paparan timbal yang dikonsumsi berulang dalam jangka lama meski dalam jumlah sedikit dapat menyebabkan akumulasi dalam jaringan tubuh, yaitu pada tulang gigi, hingga ke otak dan dapat pula menimbulkan efek pada ginjal, hati, darah, saraf, alat reproduksi dan endokrin dari sistem kekebalan tubuh. ” Tahap awal dari keracunan timbal ditunjukkan dengan kehilangan nafsu makan dan kehilangan berat badan “. Gorengan yang telah tercemar timbal apabila dimakan dapat menyebaban rasa terbakar pada mulut dan kerongkongan, pengeluaran air liur secara berlebihan, sakit perut disertai rasa mulas yang hebat, muntah, diare dengan tinja berwarna hitam, berdarah, susah buang air besar, merasa kelelahan, gangguan tidur, gelisah, lekas marah, gangguan ginjal, gangguan otak dengan penglihatan, kesemutan, kejang hingga mengalami kelumpuhan. ” Kematian dapat terjadi akibat gagal jantung”
8)        Bahaya minyak jelantah

Kualitas minyak jelantah menurun dari minyak goreng baru. Minyak jelantah mengeluarkan kandungan polimer yang dapat terserap dalam makanan berupa asam lemak trans. Dan dalam minyak jelantah terdapat zat radikal bebas,seperti peroksida dan epioksida yang mutagen dan karsinogen sehingga berisiko terhadap kesehatan manusia. seperti gangguan peroksida pada minyak bekas yang menyebabkan pemanasan suhu tinggi yang mengganggu kesehatan yang berhubungan metabolisme kolesterol.

Nah~ selain itu, ternyata ada juga gorengan yang menggunakan minyak dengan mencacmpurkannya dengan plastik. Para pedangan tersebut hanya memikirkan untuk mencari untung saja ini tidak peduli dengan bahaya yang ditimbulkan dari aksi pencampuran plastik tersebut. Minyak yang digunakan saja seringkali sudah sekian kali penggunaan dan warna minyak yang sudah agak hitam. Nah!! apalagi kalo dicampur pake plastik? tentu akibat yang ditimbulkan akan semakin parah. Kolesterol dan kanker adalah ancaman bagi para konsumen yang tak sadar memakan gorengan crispy tersebut.
Pantas saja seringkali kita melihat gorengan yang sudah lama tapi tidak lembek, keras dan crspy. Ternyata dicampur dengan plastik. Ada pula yang memasukan plastik-plastik lain seperti sedotan bahkan botol air mineral, edan gak tuh!?
Gorengan yang dimasak dengan minyak goreng hasil pengulangan dalam suhu tinggi dan jangka waktu lama (deep frying) memberikan kontribusi tertinggi terhadap asupan asam lemak trans. Asam lemak jenis ini menjadi salah satu penyebab meningkatnya penyakit akibat penyumbatan pembuluh darah, salah satunya adalah penyakit jantung koroner. Sedangak bahaya plastik adalah mengandung bahan kimia yang paling berbahaya yaitu Bisphenol A (BPA). Bahan ini mampu merangsang pertumbuhan sel kanker atau memperbesar risiko keguguran kandungan.
Nah.... tapi jangan jadi takut buat jadi makan gorengan yaaa~, yang penting kalian bisa ngebedain mana gorengan yang baik dan yang engga. bagaimana caranya untuk mengetahui gorengan yang memakai campuran plastik?
Ini dia ciri-cirinya:
  1. Yang berkilau adalah plastik yang sedang digoreng di dalam minyak
  2.  Bercak-bercak putih adalah kandungan plastik yang mengendap di gorengan
  3.  Gorengan yang digoreng dengan minyak murni tidak terdapat bercak-bercak putih


Nah teman setelah mengetahui bahaya dari mengkonsumsi gorengan, apa masih mau sering-sering makan gorengan????
Jadi bagi para pembaca yang suka sekali cemilan seperti gorengan harus lebih berhati hati dalam memilih agar tidak mengkonsumsi minyak jelantah, timbal tinta pada kertas bekas pembungkus gorengan tersebut, ataupun plastik yang terdapat dalam minyak yang digoreng.
Semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan kita tentang kesehatan dan bahayanya bahan bahan kimia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar